Wednesday, October 19, 2005

Welcome Trouble, I�m not afraid - Part 3


Oke, kita lanjuts..

Nah, di saat tengah bingung dan bimbang serta ngga tau harus ambil langkah apa, tiba2 gue dapat hikmat, kenapa ngga minta bantuan kakak ipar gue aja? Siapa tau dia punya duit nganggur yang bisa dipinjamkan dulu ke gue,�..tapi ragu juga karena gue ngga mau ngerepotin orang lain.

Akhirnya gu beraniin kontak dia dan gue ceritain semua. Puji Tuhan! Ternyata dia mau bantu, dan akhirnya tepat pada waktu dimana mobil itu harus ditebus dan gue harus bayar, uang itu ada.

Senang dan gembira, tapi tetap was-was karena Hardtopnya toh belum laku, dan punya hutang kaya gini kok rasanya ngga enak.

Setelah mobil baru dibawa pulang, gue sama morin konsentrasi buat jual Hardtopnya. Setiap minggu kita iklanin, terus kita juga ikut bursa mobil bekas setiap hari Minggu. Dan puji Tuhan, itu mobil belum juga laku! Duh� pikiran ini sudah mulai ngeluh dan kesel, sejak gw bertobat dan kenal Tuhan secara pribadi, ngga pernah deh gue jumpai satu perkara yang pelik seperti ini, seolah - olah semua jalan dan kemungkinan Tuhan tutup.

Di satu hari Sabtu, di saat kita pasang iklan, tiba-tiba ada yang telpon , Pak Haji panggilannya, dan dia ingin sekali ngeliat mobilnya, hanya dia ngga bisa tinggalin tempat usahanya. Ya sudah, besoknya gue sama morin langsung sambangin tempatnya si Pak Haji ini.

Dia lihat, bolak-balik, kayanya suka nih �. Terus dia mulai nawar, tapi ngga tanggung-tanggung nawarnya jauh banget! Wah, secara halus kita tolak aja dan kita mulai siap-siap pulang. Tiba-tiba si Pak Hajinya ingin cobain Hardtopnya, ya sudah kita kasih dia coba, terus dia sama supirnya pergi nyobain Hardtop. Sambil nungguin dia balik, gue sama Morin berdoa terus, kita berharap inilah waktunya Hardtop boleh terjual.

Ngga lama dia balik, dari tampang mukanya sih keliatan dia puas. Tapi dia masih belum mau mutusin, terus dia bilang sore hari bakalan kasih kabar. Wah, gue sama Morin dah seneng banget, karena gue yakin si Pak Haji ini tau bahwa mobil yg kita jual bagus banget untuk ukuran harga yang kita tawarkan.

Sorenya dia telpon, terus dia coba nawar lagi, tapi kita tetap panteng di harga yang kita mau, sampai akhirnya dia omong soal Down Payment! Puji Tuhan, ini waktunya! Wah gue dah seneng banget nih �.

Nah biar ngga kepanjangan, bersambung lagi dah �.:D

Bersambung �..

posted by David Hotary P

Posted by David Hotary P at 10/19/2005 10:56:00 PM

1 comments:

wah, semoga sukses ya. god is with you friend ;)

Ling said...
Wednesday, 26 October, 2005  

Post a Comment